Beberapa Kekecewaan Terbesar Dalam Sejarah Liga Premier

Ada beberapa yang mengatakan bahwa sepak bola profesional Inggris semakin mudah ditebak. Dengan Enam Besar terlalu sering duduk cantik di puncak tabel, tim lain dibiarkan berjuang untuk tempat yang lebih rendah di liga, tidak pernah melihat hadiah yang didambakan itu. Ada yang mengatakan permainan antara tim-tim itu membosankan, tanpa risiko yang diambil dan standar sepak bola terlalu aman dan dapat diprediksi.

Namun, tidak selalu demikian. Liga Premier telah melihat bagian yang adil dari kekecewaan, kemenangan yang tidak terduga, dan underdog diluncurkan dari tempat yang tidak diketahui di tabel untuk menghadapi titans dan memenangkan semuanya. Orang Inggris menyukai cerita yang tidak diunggulkan (dan lagi pula, siapa yang tidak?), jadi drama tinggi Liga Premier sangat cocok untuk negara pecinta sepak bola ini. Berikut adalah beberapa gangguan terbesar dalam sejarah Liga Premier.

Burnley v. Manchester United – Agustus 2009

Burnley saat ini duduk di urutan 14 di tabel Liga Premier, sementara Manchester United, agak diprediksi, berada di tempat kedua. Ini akan memberi Anda indikasi tentang perbedaan antara kedua tim, tetapi perbedaan ini tidak menjadi masalah sama sekali pada Agustus 2009, ketika Burnley memberikan kemenangan 1-0 melawan Man U. Striker Robbie Blake sedang dalam performa terbaiknya saat ia memukul. membuat tembakan menggelikan, kemudian pertahanan Burnley diperketat untuk menggagalkan tembakan Manchester United untuk menyamakan kedudukan. Gim yang benar-benar menakjubkan, dan kemungkinan besar yang tidak akan dilupakan Burnley untuk waktu yang lama.

Leicester memenangkan gelar – musim 2015-16

Seperti yang ditunjukkan oleh ESPN dengan tepat, kemenangan Leicester di Liga Premier musim 2015-16 adalah salah satu yang paling luar biasa dan tak terduga sepanjang masa. Itu tidak berarti Leicester bukanlah tim kelas atas; mereka sekarang dan dulu, atau mereka tidak akan mendapatkan tempat yang layak di nomor 4 di tabel Liga Premier saat ini. Namun, mengingat kinerja luar biasa dari runner-up kedua Tottenham Hotspur, Leicester benar-benar menutup mata di musim itu, dan sepertinya butuh waktu yang sangat lama sebelum kita melihat The Foxes naik ke ketinggian seperti itu lagi.

Norwich v. Manchester City – September 2019

Untuk memberi Anda gambaran tentang betapa tidak mungkinnya Norwich mengalahkan Man City yang tak terbendung, Canaries, pada satu titik, 22 banding 1 untuk memenangkan pertandingan. Itu adalah peluang luar biasa yang ingin diambil oleh bandar mana pun, tetapi Norwich menentang harapan untuk pasti membuat banyak penggemar yang berdedikasi sangat bahagia. Tendangan sudut legendaris Kenny McLean akan memberinya cerita untuk diceritakan selama bertahun-tahun yang akan datang, dan meskipun City menemukan gol di menit-menit terakhir, itu tidak cukup untuk menyangkal kemenangan Norwich. Pertandingan ini hanya menunjukkan bahwa tidak ada kepastian dalam sepak bola Inggris.

Sunderland v. Chelsea – November 2010

Apakah nama Nicolas Anelka, Didier Drogba, dan Ashley Cole berarti bagi Anda? Jika Anda mengidentifikasi mereka sebagai legenda sepak bola liga Inggris (terlepas dari kebangsaan mereka yang berbeda), Anda benar sekali, tetapi itu tidak menghentikan Sunderland untuk meraih kemenangan mengejutkan 3-0 pada November 2010. Babak pertama Nedum Onuoha yang luar biasa Gol itu memberi Sunderland keunggulan awal yang tidak diragukan lagi mengejutkan Chelsea dan membuat mereka tidak mampu merespons, tetapi dua gol lagi menyusul di babak kedua untuk memperkuat kemenangan mustahil tapi gemilang dari Kucing Hitam.

Watford v. Liverpool – Februari 2020

Di puncak malang dari apa yang belum kita ketahui akan menjadi pandemi global yang menghancurkan, Watford memberi banyak penggemar alasan untuk merindukan kembalinya sepak bola Liga Premier. Meskipun hampir terdegradasi dan baru-baru ini mengangkat manajer lain, Watford berhadapan dengan The Reds dengan performa terbaik. Tidak ada cara lain untuk mengatakannya: Watford memainkan permainan sepakbola yang luar biasa. Mereka menguasai setiap kesempatan, menggagalkan peluang Liverpool untuk mendekati mereka, dan mengakhiri pertandingan dengan skor mengejutkan 3-0. Ini juga mengakhiri peluang Liverpool untuk meraih kemenangan beruntun terpanjang dalam sejarah Liga Premier.

Crystal Palace v. Manchester City – Desember 2018

Tim Manchester City di musim 2018-19 tidak diragukan lagi salah satu tim terbaik yang pernah ada di liga sepak bola Inggris, dan akan membutuhkan sesuatu yang sangat spesial untuk mengalahkan mereka. Syukurlah bagi penggemar Palace, itulah yang dibawa oleh skuad Crystal Palace Desember 2018. Sebuah tendangan voli yang menakjubkan dari Andros Townsend memberi Palace lebih banyak pengaruh daripada yang tidak diragukan lagi oleh para penggemar City bahwa mereka berhak untuk menyombongkan diri. The Eagles mencetak kemenangan tipis 3-2 atas Sky Blues, memberi City alasan serius untuk meragukan peluang mereka meraih kemenangan Liga tahun itu.

Wolverhampton v. Tottenham Hotspur – Desember 2018

Tak lama setelah Natal 2018, Wolves melawan Spurs, dengan bandar judi memberi mereka peluang 7 banding 1 untuk menang. Tidak buruk mengingat silsilah Tottenham, tetapi Wolves berada di jalur panas yang tidak akan mereka hancurkan. Benar untuk membentuk, Spurs ‘Kane mencetak gol pertama, tembakan jarak jauh yang luar biasa yang tampaknya memperkuat nasib Wolves. Namun, itu tidak terjadi. Spurs semakin lamban, dan Wolves yang lapar mengelilingi lawan mereka, memberikan pukulan maut demi pukulan maut untuk menyeret permainan ke kemenangan 3-1. Sejak itu, tidak ada yang berani bertaruh melawan Wolves tanpa alasan yang sangat bagus.

Newcastle v. Manchester City – Januari 2019

Daftar ini penuh dengan tim yang membantai Manchester City, tetapi itu karena City – yang saat ini duduk di puncak klasemen Liga Premier – adalah raksasa sehingga kisah David dan Goliath yang bagus membuat semua orang merasa bahagia. Di awal pertandingan ini, semua tanda menunjukkan kemenangan City, tetapi seiring berjalannya pertandingan, terlihat jelas bahwa Newcastle tidak akan menyerah, dan gol-gol akhir dari Rondon dan Longstaff memanfaatkan kesalahan City untuk membawa The Magpies. untuk memimpin 2-1. Masukkan beberapa permainan defensif yang sangat baik dan status City sebagai tim papan atas sangat baik dan benar-benar terancam. Mereka telah memulihkan beberapa sejak itu, tetapi tidak dapat disangkal bahwa bagi banyak orang di City, kenangan akan kekalahan yang menyakitkan ini tetap ada.

Author: info

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *