Pemenang Kompetisi Eropa yang Paling Tidak Mungkin dalam Sejarah Sepak Bola

Di berbagai kompetisi sepak bola Eropa yang telah diadakan selama beberapa dekade, biasanya ada satu set tim (tiga atau empat per liga nasional) yang diharapkan bisa menang dengan peluang menang. Namun, dilihat dengan cakupan sejarah yang lebih luas, sebenarnya ada beberapa kekecewaan yang dialami tim provinsi, jarang yang memiliki peluang untuk memenangkan liga domestik mereka, mengejutkan semua orang dan menjadi pemenang dari berbagai kompetisi klub Eropa. Pertunjukan seperti itu selalu menarik, mudah diingat, dan menarik bagi mereka yang sedikit lebih berani dalam hal taruhan sepak bola. Bagi tim itu sendiri, kemenangan Eropa ini sering kali merupakan momen terbaik sepanjang masa, saat mereka melampaui semua harapan.

Jadi siapa tim-tim ini? Biasanya, tim-tim ini masuk ke tingkat menengah liga nasional masing-masing. Banyak di masa lalu telah terdegradasi ke divisi, meskipun tentu saja ini tidak pada saat yang sama dengan perjalanan mereka di kejayaan Eropa. Dalam beberapa kasus, nasib tim telah berubah secara drastis, biasanya berkat manajer baru atau pemilik yang menyalurkan investasi ke klub. Dalam kasus lain, tim selalu mempertahankan kinerja yang stabil dan telah merebut masa keemasan singkat. Karena menjadi pemenang Eropa biasanya menyiratkan kinerja domestik yang kuat juga, banyak dari tim ini juga sukses di kandang sekitar waktu yang sama dengan kemenangan Eropa mereka.

Berikut ini adalah beberapa pemenang Eropa yang paling tidak disukai dalam sejarah kompetisi klub Eropa – dan bagaimana mereka mengelolanya.

Hutan Nottingham

Nottingham Forest adalah tim provinsial Inggris klasik, namun memiliki dukungan lokal yang kuat dan setia. Di antara dukungan itu, nama Brian Clough melegenda. Clough melakukan sesuatu yang luar biasa dengan tim yang bermain di divisi kedua ketika dia mengambil alih kepemimpinan pada Januari 1975. Tiga tahun dan dua kemenangan liga kemudian mereka adalah pemenang Piala Eropa. Sulit untuk mengecilkan apa pekerjaan luar biasa yang dilakukan Clough dengan Forest, menghancurkan AEK Athens dan Grasshopper sebelum mengalahkan Cologne di semi final. Pada final 1979 melawan Malmo, Trevor Francis mencetak gol kemenangan pada menit ke-45.

Dan, sebagai klimaks yang paling menakjubkan dari empat tahun yang paling menarik dalam sejarah Forest (atau mungkin klub mana pun), Clough berhasil melakukannya lagi tahun depan, kali ini mengalahkan Hamburg di Bernabeu di Madrid. Tidak diragukan lagi, ini adalah kisah sukses sepakbola selama berabad-abad.

PSV Eindhoven

Kesuksesan yang diraih PSV Eindhoven bisa dikaitkan dengan manajer legendaris Guus Hiddink. Klub Belanda saat ini adalah sesuatu dari non-entitas sepakbola, dan memang itulah yang mereka lakukan hanya beberapa tahun sebelum kejayaan Eropa pada 1987/88. Kemenangan PSV Eindhoven tidak diragukan lagi karena keterampilan manajerial Hiddink, yang merupakan salah satu kesuksesan pertamanya. Namun, kekecewaan khusus ini membuat daftar kami karena betapa tidak konvensionalnya kemenangan itu (dan betapa banyak keberuntungan, tidak diragukan lagi, memiliki peran untuk dimainkan). Hebatnya, PSV tidak memenangkan satu pertandingan pun setelah perempat final. Sebaliknya, tim Belanda memenangkan pertandingan perempat final dan semi final dengan gol tandang masing-masing atas Bordeaux dan Real Madrid. Di final melawan Benfica, mereka menang adu penalti.

Aston Villa

Di luar fanbase mereka sendiri, sangat sedikit orang yang benar-benar menyadari bahwa Aston Villa sebenarnya telah memenangkan Piala Eropa. Faktanya, Villains menjadi juara Eropa pada 1981/82, dan rute mereka menuju kemenangan tidak biasa.

Apa yang membuat kemenangan ini sangat tidak mungkin adalah kenyataan bahwa manajer Ron Saunders benar-benar keluar dari klub di tengah-tengah turnamen. Setelah perselisihan dengan hierarki klub, Saunders berangkat menjelang pertandingan perempat final melawan Dynamo Kyiv. Asisten Tony Barton mengambil kendali dan, luar biasa, memimpin klub meraih kemenangan dalam kompetisi. Aston Villa dinobatkan sebagai juara Eropa setelah menang 1-0 atas Bayern Munich di Rotterdam. Melewati krisis untuk menjadi juara Eropa justru membuat kisah ini begitu berkesan. Betapa anehnya begitu sedikit orang yang mengingatnya.

aberdeen

Kemenangan Aberdeen di Piala Winners UEFA, di hadapannya, tentu saja mengecewakan. Menghancurkan supremasi Celtic dan Rangers di Skotlandia untuk lolos ke kompetisi, Alex Ferguson yang perkasa membawa Aberdeen ke kejayaan Eropa pada 1983/84. Sama seperti Clough dengan Nottingham Forest, kemenangan ini datang di balik serangkaian kesuksesan domestik, saat Aberdeen menyapu sejumlah trofi domestik sebelum mengalahkan juara Spanyol Real Madrid di final.

Mengingat jejak kesuksesan yang telah mendahuluinya (alasan utama Ferguson mendaratkan peran manajerial Manchester United), kemenangan seperti itu mungkin sebenarnya tidak tampak “tidak mungkin”. Memang, awal 80-an adalah masa kejayaan bagi Aberdeen dan kemenangan mereka atas tim Skotlandia lainnya tidak mengecewakan – Aberdeen selalu menjadi tim yang lebih baik saat itu. Namun, memenangkan Piala Pemenang UEFA tentu saja tidak terduga, dan tetap menjadi kenangan terindah bagi para penggemar Don.

Author: info

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *